Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya - Resistor adalah salah satu komponen penting dalam elektronika. Resistor memiliki banyak manfaat, selain sebagai penghambat arus listrik, resistor juga berfungsi sebagai pembagi tegangan. Maka dari itu di sini gammafisblog.blogspot.com akan berbagi pengetahuan mengenai rangkaian resistor paralel. Di sini kalian akan mempelajari contoh soal resistor paralel dan pembahasannya.

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya
Pada gambar di bawah ini terdapat rumus hukum ohm dan rumus resistor paralel yang perlu Anda ketahui.

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya


Contoh Soal 1 – Dua Buah Resistor Tersusun Paralel

Dua buah resistor terhubung secara paralel, jika besar masing-masing resistor adalah 2 kohm dan 4 kohm tentukan besar resistor pengganti?

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Pembahasan:
Diketahui:
R1 = 2 KOhm
R2 = 4 KOhm
Ditanya : Besar Resistor Pengganti?

#Karena resistor tersusun secara paralel. Maka, gunakan Rumus Resistor Paralel. Perhatikan rangkaian hanya terdiri dari 2 buah resistor, sehingga diperoleh

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Jadi, besar resistor pengganti rangkaian di atas adalah 1,33 KOhm.

Contoh Soal 2 – Tiga Buah Resistor Tersusun Paralel

Suatu rangkaian tersusun atas 3 buah resistor yang di hubungkan secara paralel terdapat sebuah baterai dengan tegangan 12 Volt. Jika besar tiap resistor adalah 12 kohm, 6 kohm dan 4 kohm. Tentukan Besar Resistor Pengganti dari 3 buah resistor paralel dan Besar arus pada tiap resistor?

Pembahasan :
Diketahui:
R1 = 12 KOhm
R2 = 6 KOhm
R3 = 4 KOhm
Vs = 12 Volt (Vs adalah Tegangan Sumber)
Ditanya : Besar Resistor Pengganti dari 3 buah resistor paralel dan Besar arus pada tiap resistor?

#Menentukan Besar Resistor Pengganti 
Gunakan Rumus Resistor Paralel untuk 3 buah Resistor

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

#Menentukan Besar arus pada masing-masing resistor
Berdasarkan Hukum Kirchhoff, pada rangkaian paralel besar tegangan tiap resistor adalah sama dengan besar tegangan sumber.

V1 = V2 = V3 = Vs = 12 Volt, maka

#Besar arus yang mengalir pada resistor R1 (i1) adalah
V =  i . R
i1 = V1 / R1 
i1 = Vs / R1 = 12 Volt / 12 Kohm = 1 mA

#Besar arus yang mengalir pada resistor R1 (i2) adalah
i2 = V2 / R2 
i2 = Vs / R2 = 12 Volt / 6 Kohm = 2 mA

#Besar arus yang mengalir pada resistor R1 (i3) adalah
i3 = V3 / R3 
i3 = Vs / R3 = 12 Volt / 4 Kohm = 3 mA

Terlihat bahwa, semakin kecil resistor maka arus listrik yang mengalis semakin besar. Sedangkan semakin besar resistor maka arus listrik yang mengalir semakin kecil. Hal ini karena hubungan arus dan resistor adalah berbanding terbalik serta fungsi resistor sebagai penghambat arus listrik.

Penting : Dalam menghitung resistor baik itu seri ataupun paralel selalu perhatikan satuan dari resistor yang digunakan. Jika resistor memiliki satuan yang berbeda misalkan dalam satuan ohm dan kohm, maka Anda perlu mengkonversinya ke salah satu satuan.

Berikut adalah Contoh Soal Resistor Paralel dengan satuan yang berbeda


Contoh Soal 3 – Empat Buah Resistor Tersusun Paralel

Diketahui 4 buah resistor 200 ohm, 400 ohm, 800 ohm dan 1,6 kohm. Tersusun secara paralel terhadap tegangan 12 Volt, seperti pada gambar di bawah ini. Tentukan besar resistor total atau resistor pengganti dari ke-4 resistor tersebut dan besar tegangan serta arus yang mengalir pada masing-masing resistor?

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Pembahasan:
Diketahui:
R1 = 200 ohm
R2 = 400 ohm
R3 = 800 ohm
R4 = 1,6 Kohm = 1600 ohm
Vs = 12 Volt (Tegangan Sumber)
Ditanya : Berapa besar resistor total atau resistor pengganti dari ke-4 resistor tersebut dan besar tegangan serta arus yang mengalir pada masing-masing resistor?

#Menghitung Besar Resistor Pengganti
Karena Ke-4 Resistor Tersusun Secara Paralel, Maka Rumus Resistor Paralel adalah

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Jadi, Besar resistor pengganti atau resistor total dari keempat resistor yang tersusun secara paralel adalah 106,67 Ohm atau 0,10667 Kohm

#Besar tegangan pada masing-masing Resistor
Berdasarkan Hukum Kirchoff, besar tegangan pada rangkaian yang tersusun paralel adalah sama dengan besar tegangan sumber, maka

V1 = V2 = V3 = V4 = Vs = 12 Volt

#Besar arus yang mengalir pada masing-masing resistor adalah
Berdasarkan Hukum 1 Kirchoff, besarnya arus yang masuk melalui suatu percabangan sama dengan besarnya arus yang keluar dari percabangan tersebut. Maka, Is = i1 + i2 + i3 + i4, sehingga : i1 ≠ i2 ≠ i3 ≠ i4 ≠ Is

Besar arus yang mengalir pada resistor R1 (i1) adalah
V =  i . R
i1 = V1 / R1 
i1 = Vs / R1 = 12 Volt / 200 ohm = 0,06 A =60 mA

Besar arus yang mengalir pada resistor R1 (i2) adalah
i2 = V2 / R2 
i2 = Vs / R2 = 12 Volt / 400 ohm = 0,03 A = 30 mA

Besar arus yang mengalir pada resistor R1 (i3) adalah
i3 = V3 / R3 
i3 = Vs / R3 = 12 Volt / 800 ohm = 0,015 A = 15 mA

Besar arus yang mengalir pada resistor R1 (i4) adalah
i4 = V4 / R4 
i4 = Vs / R4 = 12 Volt / 1600 ohm = 0,0075 A = 7,5 mA

Jadi, besarnya arus yang mengalir pada Resistor R1, R2, R3 dan R4 berturut-turut adalah 60 mA, 30 mA, 15 mA dan 7,5 mA

Contoh Soal 4 – Dua Buah Resistor Tersusun Paralel

Dua buah resistor (R1 = 2 KOhm dan R2 = 6 KOhm) terpasang secara paralel seperti pada gambar. Jika diketahui bahwa arus total yang mengalir pada rangkaian adalah 2 mA dan arus pada resistor R1 adalah 1,5 mA.

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

a. Tentukan Besar Rangkaian Pengganti
b. Tentukan besar arus yang mengalir pada Resistor R2
c. Tentukan tegangan pada masing-masing resistor

Pembahasan:
Diketahui :
R1 = 2 KOhm
R2 = 6 KOhm
Is = 2 mA
I1 = 1,5 mA
Ditanya : ......?

#Tentukan Besar Rangkaian Pengganti
Gunakan Rumus Resistor Paralel

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Jadi, besar hambatan pengganti untuk rangkaian di atas adalah 1,5 KOhm

#Tentukan besar arus yang mengalir pada Resistor R2
Gunakan Hukum 1 Kirchoff, Besarnya arus yang masuk pada titik percabangan adalah sama dengan besarnya tegangan yang keluar dari titi percabangan tersebut.

Perhatikan pada gambar di atas. Arus yang masuk ke titik percabangan adalah arus sumber Is sebesar 2 mA dan arus yang keluar dari percabangan tersebut adalah i1 dan i2. Maka kita peroleh:

Is = I1 + I2
I2 = Is – I1 = 2 mA – 1,5 mA = 0,5 mA

Jadi, besar arus yang mengalir pada Resistor R2 adalah 0,5 mA

#Tentukan tegangan pada masing-masing resistor
Gunakan Hukum Ohm : V = I . R

Tegangan Pada Resistor R1 (V1)
V1 = I1 . R1 = (1,5 mA) (2 Kohm) = 3 Volt

Tegangan Pada Resistor R2 (V2)
V2 = I2 . R2 = (0,5 mA) (6 Kohm) = 3 Volt

Terbukti bahwa pada rangkaian paralel tegangan pada tiap pada tiap resistor adalah sama. Jadi, Besarnya tegangan pada R1 dan R2 adalah 3 V.

Contoh Soal 5 – Tiga Buah Resistor Tersusun Paralel

Tiga buah resistor tersusun secara paralel seperti pada, jika diketahui besar dua buah resistor itu adalah 6 KOhm dan 12 KOhm serta besar resistor paralel penggantinya adalah 2 KOhm. Tentukan besar resistor yang ketiga?

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Pembahasan :
Diketahui :
R1 = 6 KOhm
R2 = 12 KOhm
Rp = 2 KOhm (Rp adalah besar resistor pengganti yang tersusun secara paralel)
Ditanya : R3 ...?
Gunakan Rumus Resistor Paralel

Contoh Soal Resistor Paralel dan Pembahasannya

Jadi, besar resistor yang ketiga adalah 4 KOhm.
Itulah artikel tentang contoh soal resistor paralel dan pembahasannya. Semoga artikel ini membantu anda dalam mengerjakan tugas sekolah. Terimakasih telah berkunjung.
Buka Komentar

No comments

Silahkan berkomentar dengan baik dan sesuai judul artikel serta NO "SPAM"