Pengertian Otot Polos Menurut Para Ahli dan Fungsinya

Pengertian Otot Polos Menurut Para Ahli dan Fungsinya. Pada kesempatan kali ini saya akan membehas tentang otot polos seperti pengertian dari otot polos, fungsi, dan strukturnya. Nah, jika anda ingin tahu tentang apa itu otot polos serta bagaimana otot ini bekerja maka simak pembahasan selengkapnya dibawah ini.

Otot polos ditemukan di seluruh tubuh di mana ia melayani berbagai fungsi. Itu ada di perut dan usus di mana ia membantu pencernaan dan pengumpulan nutrisi. Hal ini ditemukan di seluruh sistem kemih di mana ia berfungsi untuk membantu membersihkan tubuh dari racun dan bekerja dalam keseimbangan elektrolit. Ini ditemukan di seluruh arteri dan vena di mana ia memainkan peran penting dalam pengaturan tekanan darah dan oksigenasi jaringan. Tanpa fungsi vital ini, tubuh tidak akan mampu mempertahankan fungsi yang paling dasar.

Otot polos berbeda dari otot rangka dalam berbagai cara, mungkin yang paling penting adalah kemampuannya untuk berkontraksi dan dikendalikan secara tidak sadar. Sistem saraf dapat menggunakan otot polos untuk mengatur secara ketat banyak subsistem tubuh seumur hidup tanpa pemikiran dari pengguna. Seseorang tidak perlu memikirkan tekanan darahnya untuk beradaptasi dengan peningkatan kebutuhan oksigen dari olahraga. Sistem saraf malah menggunakan hormon, neurotransmiter, dan reseptor lain untuk mengontrol otot polos secara spontan.

Otot polos juga berperan penting dalam proses penyakit di seluruh tubuh. Penggunaan bronkodilator untuk mengendurkan otot polos saluran napas merupakan pengobatan penting dan menyelamatkan nyawa pada penderita asma. Demikian juga, obat-obatan seperti metoclopramide dapat merangsang dan meningkatkan pengosongan lambung dengan meningkatkan sinyal otot polos.

Mungkin salah satu penggunaan terapi medis dan otot polos yang paling terkenal adalah penggunaan nitrat dalam pengobatan penyakit jantung iskemik di mana nitrat, dalam kombinasi dengan ACEI, dapat meningkatkan kematian pasien. Dampak luar biasa besar yang dimiliki otot polos di seluruh tubuh menjadikannya topik penting untuk dipahami oleh para profesional medis. Karena banyak perawatan pada intinya bergantung pada modifikasi jalur pensinyalan yang memengaruhi otot polos.


Pengertian Otot Polos Menurut Para Ahli dan Fungsinya

Pengertian Otot Polos Menurut Para Ahli dan Fungsinya

Otot polos adalah otot yang terdapat pada seluruh bagian tubuh mulai dari bagian saluran pernapasan, rahim, kandung kemih, hingga saluran pencernaan dan bekerja tanpa kita sadari. Kerja otot polos sendiri di dasari oleh perintah otot dan kebutuhan tubuh. Sehingga kita tidak akan pernah sadar akan kerja otot ini. Namun, otot ini sangat berperan penting bagi tubuh. Contonya peran aktif otot polos dalam saluran pencernaan dan kandung kemih.


1. Struktur dan Fungsi Otot Polos

Otot polos berbeda dari otot rangka dalam fungsinya. Tidak seperti otot rangka, otot polos mampu mempertahankan nada untuk waktu yang lama dan sering berkontraksi tanpa sadar. Pada tingkat sel, otot polos dapat digambarkan sebagai otot tak sadar dan tidak bergaris. Otot polos terdiri dari filamen tebal dan tipis yang tidak tersusun menjadi sarkomer sehingga membentuk pola tidak lurik. Pada pemeriksaan mikroskopis akan tampak homogen. Sitoplasma otot polos mengandung sejumlah besar aktin dan miosin.

Aktin dan miosin bertindak sebagai protein utama yang terlibat dalam kontraksi otot. Filamen aktin menempel pada badan padat yang tersebar di seluruh sel. Benda padat dapat diamati di bawah mikroskop elektron dan tampak gelap. Struktur penting lainnya adalah retikulum sarkoplasma yang mengandung kalsium yang membantu mempertahankan kontraksi. Bentuk otot polos digambarkan sebagai fusiform, yang digambarkan sebagai bulat di tengah dan meruncing di setiap ujungnya. Otot polos dapat tegang dan rileks tetapi memiliki sifat elastis yang lebih besar daripada otot lurik. Ini penting dalam sistem organ seperti kandung kemih di mana nada kontraktil harus dipertahankan.

Aktin dan miosin membentuk rantai kontinu di dalam sel otot polos yang berlabuh di badan padat. Filamen menengah dan tipis yang dibentuk oleh rantai aktin dan miosin kemudian dapat meregang ke badan padat yang terletak di sel otot polos yang berdekatan membentuk jaringan seperti jala yang mengelilingi sejumlah besar sel otot polos. Dengan menerapkan junction atau connexins, sel-sel otot polos berkontraksi secara seragam dalam apa yang telah digambarkan sebagai gaya pembuka botol spiral.


2. Fungsi Dasar Otot Polos

Fungsi otot polos dapat diperluas pada skala yang jauh lebih besar ke sistem organ yang membantu mengaturnya. Fungsi otot polos di setiap sistem organ adalah topik yang sangat luas dan di luar cakupan keseluruhan artikel ini. Untuk mempermudah, fungsi dasar otot polos dalam sistem organ tercantum di bawah ini.

  1. Saluran gastrointestinal: Penggerak bolus makanan
  2. Kardiovaskular: Pengaturan aliran darah dan tekanan melalui resistensi vaskular
  3. Ginjal: Pengaturan aliran urin
  4. Kelamin: Kontraksi selama kehamilan, dorongan sperma
  5. Saluran pernapasan: Pengaturan diameter bronkiolus
  6. Integumen: Mengangkat rambut dengan otot erector pili
  7. Sensorik: Pelebaran dan penyempitan pupil serta perubahan bentuk lensa


2. Embriologi Otot Polos

Otot polos berasal dari sel mesoderm dan neural crest. Ini karena otot polos berkontribusi pada banyak jaringan berbeda di seluruh tubuh. Salah satu ciri unik sel krista saraf adalah migrasinya yang terjadi selama perkembangan embriologis. Untuk alasan ini, banyak jaringan di seluruh tubuh berasal dari sel-sel puncak saraf. Sel neural crest berperan penting dalam perkembangan otot polos di seluruh tubuh, khususnya dalam pengaturan pembuluh darah.

Sel otot polos pembuluh darah muncul dari berbagai asal; ini menjadi signifikan secara medis karena dapat berkontribusi pada lokalisasi penyakit vaskular spesifik lokasi. Misalnya, aterosklerosis dan aneurisma aorta sering muncul di lokasi vaskular tertentu. Di masa lalu, ini dianggap terkait dengan hemodinamik dan struktur pembuluh darah yang mendasarinya. Namun, ada semakin banyak bukti bahwa garis keturunan embrionik sel otot polos mungkin berperan dalam menentukan lokasi dan presentasi penyakit.

Perkembangan sel otot polos juga merupakan faktor penting dalam perkembangan jaringan endotel. Sel otot polos pembuluh darah kadang-kadang disebut sebagai sel mural, penting untuk perkembangan dan stabilitas pembuluh darah. Sel mural membungkus pembuluh darah yang lebih besar dan sangat diandalkan dalam pengaturan aliran darah, pertumbuhan jaringan endotel, dan stabilitas pembuluh darah. Namun, sedikit yang tahu tentang efek asal perkembangan mereka atau proses sinyal yang mengarah pada pengembangan kapal. Perkembangan sel otot polos pembuluh darah merupakan target penting untuk rekayasa jaringan pembuluh darah dan revaskularisasi terapeutik.


3. Peran Otot Polos dalam Suplai Darah dan Limfatik

Karena keberadaan otot polos yang tersebar luas di seluruh tubuh, suplai darah dan kontribusi limfatik bervariasi menurut wilayah. Hampir setiap arteri dalam tubuh mensuplai darah ke otot polos baik yang berupa otot polos endotel yang terletak langsung di dalam arteri maupun otot polos di dalam suatu sistem organ seperti arteri pada saluran cerna.

Menjadi lebih penting untuk mengenali bagaimana otot polos memengaruhi suplai darah itu sendiri. Misalnya, dalam sistem kardiovaskular, otot polos membantu mengatur aliran darah dengan mengontrol diameter pembuluh darah. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, patologi vaskular otot polos dapat memiliki efek merusak pada tubuh dan menyebabkan patologi yang signifikan.

Aterosklerosis pernah dianggap hanya fungsi hemodinamik dan struktur pembuluh darah baru-baru ini terbukti terkait juga dengan perkembangan otot polos. Penelitian bahkan menunjukkan bahwa aktivasi otot polos pembuluh darah yang terus menerus dapat menyebabkan pembentukan hipertensi pulmonal. Di dalam paru-paru, aktivasi patologis otot polos dapat menyebabkan perkembangan asma. Asma terjadi ketika penyempitan otot polos menyebabkan obstruksi jalan napas. Studi terbaru menunjukkan bahwa lapisan otot polos dapat meningkat ketebalannya bahkan sebelum timbulnya asma terjadi, dari mana hubungan genetik dapat diturunkan.

Dari uraian diatas maka dapat kita simpulkan bahwa otot polos sangat penting bagi tubuh kita. Sehingga penting bagi kita untuk menjaga kesehatan otot. Untuk menjaga kesehatan otot, tulang dan sendi, anda bisa percayakan kepada anlene. Anlene adalah susu yang Tinggi Kalsium , Kolagen, Protein PLUS Tinggi Serat, Sumber Kalium dan Tanpa Penambahan Gula. Sehingga sangat cocok untuk memperkuat dan menjaga kesehatan tulang, otot serta sendi anda. Untuk informasi lebih lanjut silahkan anda kunjungi website resminya Anlene.com

Itulah artikel tentang pengertian dari otot polos dan fungsinya. Semoga apa yang saya bagikan pada kesempatan kali ini dapat bermanfaat untuk anda. Jangan lupa untuk share artikel ini kepada teman-teman belajar anda yang ingin mengetahui lebih jelas dan lengkap mengenai otot polos. Mungkin itu saja pembahasan kali ini akhir kata saya ucapkan terima kasih dan sampai jumpa kembali.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Jangan lupa cek Email Anda untuk Verifikasi Berlangganan

0 Response to "Pengertian Otot Polos Menurut Para Ahli dan Fungsinya"

Post a Comment

Silahkan berkomentar dengan baik dan sesuai judul artikel serta NO "SPAM"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel